Sabtu, 13 Juli 2013

Agen dan Distributor Glutera Resmi Terpercaya

0 komentar

Bagi anda yang ingin memiliki Glutera, segera beli ke kami saja. Semua pengiriman kami layani dan siap kami kirim sesuai alamat tujuan anda.





Sebelumnya anda harus benar-benar bisa memahami dahulu apa itu Glutera Glutathione. Baca berikut ini : 

Belum banyak orang tahu bahwa Glutathione sebagai The Master Antioxidant merupakan zat antioksidan tertinggi yang mempunyai kekuatan luar biasa dalam menangkal radikal bebas dibanding produk antioksidan manapun. Namun selama ini produk ini hanya bisa diperoleh oleh golongan tertentu saja karena harga yang relatif mahal dan hanya bisa diperoleh diluar negeri. namun kini seiring perkembangan jaman dan terbukanya informasi dan teknologi, produk ini bisa didapatkan oleh siapapun yang membutuhkan.

Glutera merupakan Glutathion Precurcors atau bahan baku utama untuk Glutera - Glutathion Precursorsmeningkatkan produksi Glutathion (GSH) didalam sel tubuh. Glutathion (GSH) adalah suatu TriPeptide Protein yang terdiri dari 3 Asam Amino utama (L-Glutamic Acid, L-Cyesteine, L-Glycine).

Glutathion (GSH) secara alami sudah terdapat didalam tubuh sejak lahir, yaitu didalam dan diluar sel tubuh dan diseluruh organ tubuh (70-100 triliun sel tubuh manusia). Karena terlalu banyaknya fungsi sel-sel tubuh yang tergantung pada Glutathion (GSH) maka oleh para ahli sering disebut sebagai "The Mother of All Antioxidants".

Namun seiiring bertambahnya usia, pola hidup dan paparan radikal bebas disekeliling kita menyebabkan zat Glutathion (GSH) menjadi berkurang! maka diperlukan Precursors untuk menambah atau memproduksinya didalam sel tubuh.


Oleh FDA ( U.S Food and Drug Administration ) Glutathion (GSH) dikategorikan sebagai GRAS (Generally Regarded As Safe), supplemen makanan kategori sangat aman.

Glutathion (GSH  telah diakui dan direkomendasikan oleh para ahli medis international sebagai antioksidan terkuat saat ini. Banyak julukan dari dunia medis (Nutrisi, Dermatology, Cosmetology) yang dialamatkan pada Glutathion (GSH).:


THE SUPER HERO OF ANTIOXIDANTS     THE MASTER REPAIR DNA
THE MOTHER OF ALL ANTIOXIDANTS     BEST OF THE BEST ANTIOXIDANT
THE MASTER OF ANTIOXIDANT     THE SUPER ANTI-AGING
THE ULTIMATE ANTIOXIDANTS     THE SECRET OF HEALTH & BEAUTY
THE MASTER DEFENDER     THE SECRET OF STAYING YOUNG
THE ANTIOXIDANT MIRACLE     THE REAL HEALTH AND BEAUTY GLOWS FROM WITHIN
THE ANTIOXIDANT AMAZING     THE MOST WANTED ANTIOXIDANT
THE SKIN ENCHANCEMENT FORMULA     THE MIRACLE MOLECULE FOR LONGEVITY








 Ready Stok

Untuk memiliki Glutera, silahkan menghubungi kontak kami di sini : Klik beli Glutera Sekarang





Best Regards



Read More Cerita ini.... Subscribe

Sabtu, 07 Agustus 2010

Pulsa Termurah Pulsa Elektrik

0 komentar

TANPA BIAYA REGISTRASI apa pun ( Gratis / FREE !)

Jadikan HP Anda sebagai "aset" yang membanjiri rekening Anda Dapatkan! Bonus Rp 275 Juta

Plus! Pasif income Rp 2 Milyar / bulan !!!Hanya dengan mendaftarkan satu nomer GSM saja (GRATIS), anda sudah dapat melakukan isi pulsa ke semua nomer GSM dan CDMA.

Bisa digunakan untuk isi pulsa handphone anda sendiri, keluarga, teman, dan orang-orang di sekitar Anda. Bahkan bagi Anda pengelola counter pulsa pun dapat menggunakan sistem pulsa bisnis ini dengan menguntungkan ! KLIK WEBSITE  =   Bisnis Pulsa Murah Meriah











 SEGERA PESAN DAN PUASKAN PASANGAN ANDA MALAM INI JUGA DENGAN MENGGUNAKAN GASA GAGAH PERKASA AMPUH DAN DAHSYAT!!!





 BIKIN PASANGAN ANDA KEWALAHAN!







Cara ORDER CEPAT melalui SMS:

 Untuk memiliki gasa Herbal yang dahsyat ini, segera dapatkan dengan klik di sini saja : Gasa Gagah Perkasa



Best Regards





 

Read More Cerita ini.... Subscribe

Rabu, 28 Juli 2010

Subscribe Sekarang ...

0 komentar

Temukan Cara Paling Cepat dan Mudah Untuk Memulai Bisnis Online Dalam 45 Menit... dan Profit Hari Ini Juga!

Anda akan temukan...

  • Bagaimana memulai bisnis di internet dan hasilkan uang pada hari yang sama.

  • Bagaimana mencetak uang anda sendiri...

  • Bagaimana mendatangkan aliran uang tanpa henti, tanpa perlu kerja terus menerus.

  • Tanpa perlu bikin produk, website, programming, dan pengelolaan yang rumit!

  • Anda set sekali, lalu hasilkan berkali-kali.

  • Bukan MLM, money game atau skema cepat kaya lainnya.

Subscribe sekarang juga dan temukan bagaimana cara kerjanya, agar anda bisa mulai jalankan bisnis mantap di internet hari ini juga!


KLIK : Subscribe Sekarang ...

Read More Cerita ini.... Subscribe

Kamis, 12 November 2009

Nafsu Binatang Jangan Ditiru

0 komentar

Nafsu Binatang Jangan Ditiru

Nafsu Binatang Jangan Ditiru

Nafsu Binatang Jangan Ditiru

Nafsu Binatang Jangan Ditiru

Nafsu Binatang Jangan Ditiru

Nafsu Binatang Jangan Ditiru







Read More Cerita ini.... Subscribe

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan

0 komentar

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan







Read More Cerita ini.... Subscribe

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan

0 komentar

Kecelakaan F1 Yang Menyedihkan

Bukan
.
.
.
.
Sekedar
..
.
.
.
Kecekaan
.
.
.
.
Biasa
.
Tapi
.
Sungguh
.
Luar
.
.
Biasaaa....
.
Monggoo....
.
.
.
.
.
.



Pissssssssss............



Read More Cerita ini.... Subscribe

Selasa, 14 Juli 2009

Cerpen : Perempuan dan Sebutir Tomat

0 komentar

Perempuan dan Sebutir Tomat

Cerpen Dyah Indra Mertawirana

MENURUTMU bagaimana mengatasi kesunyian pada hari tua. Barangkali ini hanya sebatas ucapan kosong, melantur, dan tak kumaksudkan untuk apa-apa serta bukan untuk siapa-siapa. Kalau perlu lupakan saja. Namum, aku ingin menceritakan sesuatu kepadamu. Sesuatu yang membuatku menghabiskan hampir sebulan penuh hanya untuk mengikuti perempuan itu. Sesuatu yang barangkali seperti menemukan selembar kertas koran bekas yang terbang di jalan, kumal, tertanggal seumur usia, dan menyimpan sebuah berita kematian saudara. Jangan pernah bilang aku jatuh cinta karena sorot matanya yang tentu menyimpan sebuah dunia yang asing itu.

"Hiduplah orang-orang lain bersama kita," *) kata-kata itu meluncur dari mulutnya selancar doa-doa dan mantra. Bergulir seiring kerenyit derit roda-roda kereta yang menukik membelah sepanjang persawahan, sesekali hutan, sepuluh sungai besar dan kecil, tiga kota kecamatan dan selebihnya kota-kota yang riuh.
Bersamanya seorang lelaki sebaya, mungkin suaminya. Tangannya memegang sebutir tomat merah ranum, selalu diputar-putar dan seperti tak hendak dimakan. Berbaju kebaya, menyimpan sedikit kerak kecantikan yang tersemburat dari gurat-gurat kulit wajah dan tubuhnya. Sementara lelaki yang sebangku dengannya itu terkantuk-kantuk dengan jenggot putih jatuh membungkus usianya yang sepuh.

Ah, kenapa aku ingin berbagai cerita padamu. Entah. Tetapi yang sangat aku ingat, kali pertama aku melihatnya ketika aku duduk di dalam kereta sementara ia berada di bangku seberang, duduk dekat jendela. Matanya ditebar ke keluasan perjalanan. Namun mulutnya selalu mengucapkan kata-kata seperti mantra, "Hiduplah orang-orang lain bersama kita," Sedang lelaki yang bersamanya seolah tak ingin mendengar semua kata-katanya yang menderas selaju kencang kereta, jatuh tertidur dengan dengkur lentur.

Kereta berhenti hampir di setiap stasiun. Namun kedua orang itu tak juga turun. Hingga sampai di ujung stasiun, baru kulihat perempuan itu merapikan barang-barang. Hanya dua tas jinjing kecil dan sebuah tas yang menggantung di bahu kirinya. Sementara si lelaki membawa dua tas jinjing kecil itu keluar kereta, perempuan itu terus berbicara yang di kepalaku menjadi semacam gerutuan yang mengerikan, "Hiduplah orang-orang lain bersama kita."

Sementara sepanjang perjalanan, kami menjadi akrab. Berkat mantra-mantranya, aku pun menyempatkan diri bercakap-cakap sepanjang kereta menderit-derit dan memenuhi tawaran untuk berkunjung ke rumahnya. Sebuah kebetulan. Rumahnya dipenuhi oleh bermacam kupu-kupu yang selalu singgah saban hari, katanya. Rumah kayu di tepi sebuah hutan kecil, tak banyak rumah, tak juga ada listrik, hanya lampu-lampu minyak yang terpancang di beberapa tiang, dan seorang anak muda berumur sekitar sepuluh tahun yang terikat di kursi. Menuju ke rumahnya perlu di tempuh dengan sepuluh menit mengendarai ojek atau hampir setengah jam jalan kaki melewati jalan berbatu. Dan hampir selama sebulan penuh akhirnya aku tinggal di rumah itu.

"Apa ia tak mati kelaparan?" tanyaku pada Ubit Abi suami Uni Daiya, kedua orang itu, sambil melirik ke arah Kun, anak yang diikat di kursi dekat bibir pintu rumah itu.
"Masih hidup," katanya sambil membawa biji-biji bunga matahari yang ia bawa keluar ke arah Uni Daiya yang tengah menyiangi pelataran yang dipenuhi segala macam bunga-bunga.

"Berapa hari kalian meninggalkan dia?"
"Cukup waktu sehari semalam untuk serbuk bunga ini tumbuh."
"Bagaimana jika ia mati?"
"Kematian tak perlu lagi membuat tangis kan?"
"Anak siapa? Cucumu? Kalian menculiknya?"
"Manusia harus dibiarkan hidup, membunuh adalah kejahatan!"
"Kalian tidak takut dilaporkan ke polisi?"
"Usiaku tinggal menghitung satu dua hari."
"Kejahatan!" sergahku.

"Hiduplah orang-orang lain bersama kita," sahut Uni Daiya. Mukanya nampak kumal terpanggang matahari, seharian. Ia beranjak melewatiku dan berjalan ke arah dapur. Tubuhnya kembali bersama sebuah piring yang telah dipenuhi dengan nasi dan lauk pauk. Ia mendekati Kun dan menyuapinya sesuap demi sesuap. Selang beberapa lama kemudian kudengar kedua orang itu tengah mendengkur lentur di dalam rumah. Aku mendekati Kun.
"Kau mendengarku?" bisikku sambil menggerak-gerakkan tubuh Kun. Anak itu menatapku, bola matanya bersinar.

"Kau ingin aku melepaskan ikatanmu?" tanyaku dibalas gelengan kepala. Ia tertunduk lagi dan juga tertidur.
Perempuan itu saban hari pekerjaannya hanya memelihara kebun tomat dan bunga-bunga. Seminggu sekali mereka akan memetik bunga-bunga dan beberapa butir tomat untuk ditukar suaminya dengan beras dan minyak tanah di pasar, tujuh kilometer di bawah sana.

"Dari mana Uni naik kereta?"
"Anakku dikuburkan," jawabnya sederhana.
"Maaf."
Tak ada suara.
"Kenapa Uni tak ikut anak Uni di kota?"
"Keterasingan."
"Kenapa Uni selalu mengikat Kun. Biarkan dia berjalan-jalan sesekali, aku yakin dia tidak akan lari!"
"Kun yang tak ingin jalan-jalan dan lari. Dia yang ingin duduk di situ!"
"Kenapa diikat?"
"Kau ingin dia terjatuh kalau tidur?"
"Tidur di ranjang atau di tikar pandan!"
"Repot!"
"Uni tidak ingin dibilang menyakiti dia kan?"
"Aku mengenal sekali tomat itu, makanya aku tahu kapan dia akan mati?"
Aku tak mengerti. Aku berhenti bertanya ketika ia terbatuk-batuk. Dadanya seperti tertekuk dan seketika menjadi ringkih, ada kerit sesak ketika ia bernafas. Hawa di daerah ini menyimpan kelembaban yang tinggi. Daerah yang tidak kondusif untuk orang yang menderita asma atau bronkitis.

Menjelang malam Uni menyeduh segelas teh hangat dan meminumkan dengan sabar ke Kun, menyelimuti dan menutup sebagian wajahnya. Setelah itu ia memasang lampu minyak dan menutup pintu. Suara serangga malam menjadi liar di tengah malam. Beberapa kunang-kunang terkadang menyerobot masuk. Sementara Ubit Abi membakar semak-semak di sebelah rumah hingga hangat menyelusup masuk ke dalam.

Uni dan Ubit Abi memperlakukanku dengan baik. Pekerjaanku yang hanya memotret dan sesekali ikut Ubit Abi masuk hutan -menemukan beberapa spesies kupu-kupu unik yang bisa kujepret- seperti tak mengganggu keseharian mereka, sama sekali.
Selang dua minggu, aku menemukan Kun tak bergerak. Panik dan ketakutanku tak membuat rumah ini riuh. Mereka mengangkat tubuh Kun kemudian memperlakukan layaknya orang yang sudah mati. Sekeyakinanku Kun memang sudah membeku, mungkin sejak subuh.
"Hiduplah orang-orang lain bersama kita," kata-kata itu kembali nyaring keluar dari mulut Uni Daiya.

Senja setelah kuburan Kun dipenuhi bunga-bunga, Uni Daiya duduk di kursi Kun sembari memutar-mutar sebutir tomat, sesuatu yang pernah dilakukannya di kereta. Sesaat aku teringat ucapannya, "Aku mengenal sekali tomat itu, makanya aku tahu kapan dia akan mati."

Dadaku sesak.
"Kenapa Uni tak biarkan dia berlari, barangkali dia ingin melihat bunga-bunga yang Uni tanam?"
"Barangkali dia mendengar dan berlari lebih jauh hanya dari kursi ini. Aku melihatnya. Sering. Barangkali sekarang aku yang ingin mendengar gersak daun-daun yang dibaliknya ada seekor babi hutan yang diam-diam dengan tergesa menyeruduknya hingga kedua rusuk iganya patah hingga ia tumbuh menjadi lumpuh hingga yang aku tahu umurnya bisa bertahan selama tomat ini belum membusuk. Kun terlampau lemah.

"Membawa kanker tulang dari kota. Hingga aku meyakini kanker itu diam-diam menggerus tubuhnya sampai kerontang hingga suamiku hanya akan menghitung hari demi hari. Ia bermain di sana -sambil jari telunjuknya menunjuk ke sisi bukit- nyaris masuk ke tengah hutan. Lalu babi hitam itu meretakkan dua tulang iganya. Kun hanya berlibur. Kun senang sekali menemani kami. Mengejar kupu-kupu, sepertimu. Tapi akhirnya kami yang harus memiliki kesetiaan untuk menemani Kun. Menjaga matanya tetap terjaga dan berlari mengejar kupu-kupu."

Aku bungkam. Di telingaku, angin menjadi tajam dan menusuk lebih keras kulit tubuhku.
"Ia sanggup bertahan, makanya kami tak tanyakan kematian kami. Setelah ibunya di kota dikubur, barangkali dia tak ingin lari lagi."
Ia mengulurkan sebutir tomat itu ke tanganku. "Hiduplah orang-orang lain bersama kita," kata-kata itu diucapkannya bersama sebuah senyuman. Matanya dipejamkan.
Senja tiba dan Ubit Abi memperlakukan dia sebagaimana Uni Daiya memperlakukan Kun. Dan terakhir, aku yang menyelimuti tubuh Ubit Abi sepanjang senja mulai turun hingga perlahan sebutir tomat yang ada di tanganku mulai lembek dan membusuk. Saat itu aku musti menanamnya, begitu pesan Uni Daiya.

Sebulan, tepatnya. Perjalanan pulang. Barangkali hanya sebersit harap, aku menemukan selembar kertas koran, seumur usia dan ada berita kematian seorang kerabat. Lalu lamat-lamat gerimis merapat. Aku menarik krah jaketku ke atas dan tertidur pulas di kereta. Barangkali aku juga ingin menyimpan kisah ini, sekalipun kepadamu. Ry!


Bandar Lampung, 2004

*) ungkapan Afrizal Malna yang juga menginspirasi cerita ini dalam pengantar Arsitektur Hujan.


Read More Cerita ini.... Subscribe

Followers

 

Kumpulan Cerpen, Cerita Motivasi. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com